Supremacy Of The Law


Supremacy of the law is a basic model in the western democratic order. This rule requires citizens and governments to be matter to known and standing law. This also calls for generality in the law. This principle of supremacy of law is a further establishment of this principle of equality previous to the law, means that laws should not be prepared in respect of particular individuals. As dicey postulated, the law presupposes the absence of broad flexible authority in the rules, so that they cannot create their own laws but most govern according to the establish laws. Those laws ought not to be too easily changeable. Stable laws are a prerequisite of the certainty and confidence which form an essential part of individual freedom and security. Therefore, laws ought to be rooted in moral principles, which cannot be achieved if they are framed in too detailed a manner.
The idea of the supremacy of law requires a definition of law (to which the above principles may prerogative decree. A failure to maintain the formal differences between these things must lead to a conception of law as nothing more than authorization for power, rather than the guarantee of liberty, equally to all.
The rule of law ensures that individuals have a secure area of autonomy and have settled expectations by having their rights and duties pre-established and enforced by law.
It is essential to the supremacy and effectiveness of Community law that the law should be capable of being enforced in national courts, as a matter both of principle and of practice. Explain the rights of an individual or a company to rely on a provision of Community law in their national courts. The effectiveness of a system of law depends on the extent to which individuals can rely on its provisions. The ability of an individual to rely on the provisions of Community law has often being called into question, and on this basis the effectiveness and supremacy of EC law has often been undermined.
Historically, the laws of parliament have been supreme, the final statement of the will of the people and not subject to review be another body. in order to establish the rule of the law, the foremost important thing is to assert the law supremacy over executive power and people actions, and to make sure that every citizen understands not only the necessity and desirability of observing the law, but also understands that without this there cannot be normal development our the society and third is the establishment of the effective court system.

Source : https://www.lawteacher.net
ReadmoreSupremacy Of The Law

Definition of Human Rights




Human rights are the basic rights inherent in human beings, without that human rights can not live properly as John Locke human rights are the rights that are given directly by God the Creator as a natural right. In Article 1 of Law Number 39 Year 1999 on Human Rights stated that "human rights are a set of rights attached to nature and human existence as a creature of the Almighty God and is His grace that must be respected, upheld and protected by the state , law, government and every person, for the respect and protection of human dignity ". 


The scope of human rights include: 



    Personal rights: equality rights of life, liberty, security, and others; 
    Private property and the social groups where a person is; 
    Civil and political freedom to be able to participate in the government, as well as 
    Rights with regard to economic and social problems. 



Nature of Human Rights itself is an effort to maintain the safety of human existence as a whole through the action of a balance between the interests of individuals with common interests. So did the efforts to respect, protect and uphold human rights obligations and responsibilities to be shared between individuals,  (both Civil and Administrative Military Government), and the state. 



Under some formulations of human rights above, it can be deduced about the nature of some of the basic human rights, namely: 



a. Human rights need not be given, bought or in inherited, human rights are part of human automatically. 



b. Human rights apply to all people without regard to sex, race, religion, ethnicity, political opinion or social origin, and the nation. 



c. Human rights can not be violated, no one has the right to restrict or violate the rights of others. People still have rights even if a state makes laws that do not protect or violate human rights. 



Before  UN human rights concept, there are some major concepts of human rights, namely: 


a. Ham, according to the concept of Western countries 

1) Want to abandon the concept of the absolute state. 

2) Want to set up a federation of free peoples. 

3) The basic philosophy: human rights embedded in the human individual. 

4) Human rights there than the first order of the State. 

b. According to the socialist concept of human rights; 

1) lost rights of the individual and integrated in society 

2) Human rights did not exist before the State there. 

3) State the right to restrict human rights when the situation demands. 

c. Concept of human rights according to the peoples of Asia and Africa: 

1.Tidak contravene religious teachings according to their nature. 

2.Masyarakat as a big family, it means major tribute to the head of the family 

3.Individu subject to customary head-related duties and responsibilities as members of society. 

d.HAM according to the UN concept; 

The concept of human rights by a UN commission headed by Elenor Roosevelt and was officially called the "Universal Decralation of Human Rights". 

Universal Decralation of Human Rights states that everyone has: 

Ø The right to life 

Ø Independence and security agencies 

Ø The right to legal personality recognized 

Ø The right to bail in a criminal case law 

Ø The right to enter and exit the territory of a State 

Ø The right to ownership of objects 

Ø The right to freely express thoughts and feelings 

Ø The right to freedom of religion 

Ø The right to work 

Ø The right to trade 

Ø The right to education 

Ø The right to participate in the cultural movement 

Ø The right to enjoy the arts and to participate in the advancement of science. 

2.3 Issues and Enforcement of Human Rights in Indonesia 

In line with the mandate of the Constitution, Indonesia believes that the promotion and protection of human rights should be based on the principle that civil rights, political, economic, social, cultural, and development rights is one can not be split, both in the implementation, monitoring, and implementation. In accordance with Article 1 (3), article 55, and 56 of the UN Charter to promote and protect human rights should be done through a depressing concept of international cooperation based on the principle of mutual respect, equality, and the relationship between international law applicable 

Rule of law and human rights programs include combating corruption, antitrorisme, and the eradication of narcotics and dangerous drugs abuse. Therefore, the rule of law and human rights must be carried out strictly, non-discriminatory and consistent. 

The main activities of law enforcement and human rights include the following: 

    Implementation of the National Action Plan on Human Rights (RANHAM) from 2004-2009 as a national movement 
    Increase effectiveness and strengthening of institutions / legal institutions or agencies whose functions and duties to uphold human rights 
    Increased efforts to respect equality of every citizen before the law by example the head of state as well as other leaders  / obey the law and human rights are consistently and consequently 
    Improved operational activities of law enforcement and human rights in order to hold the social order so that people can walk reasonable dynamics. 
    Strengthening efforts to eradicate corruption through the implementation of the Plan, the National Anti-Corruption Action. 
    Increased enforcement against each other eradication of terrorism and abuse of narcotics and other drugs. 
    Rescue evidence in the form of documents or records the performance / State agencies as well as government agencies to support the rule of law and human rights. 
    Improved coordination and cooperation to ensure the effectiveness of law enforcement and human rights. 
    Development management system transparent legal institutions. 
    The review and improvement of the basic concepts in order to realize the legal process is now significantly simple, fast, and precise and at a low cost by all levels of society. 


Source : http://www.publiknews.tk/2013   (29 May 2017)


ReadmoreDefinition of Human Rights

HARAPAN BARU KEADILAN SUBSTANSIAL



Pada tahun 2015 lalu, Mahkamah Agung mengeluarkan Perma (Peraturan Mahkamah Agung) Nomor 2 Tahun 2015 Tentang Tata Cara Penyelesaian Gugatan Sederhana. Perma tersebut dikeluarkan guna mengikuti perkembangan hukum di masyarakat khususnya keperdataan yang membutuhkan prosedur penyelesaian sengketa lebih sederhana, cepat dan biaya ringan di samping sebagai wujud reformasi sistem hukum perdata yang mudah dan cepat. Selama ini penyelesaian perkara perdata di Pengadilan yang berpedoman pada HIR (Het Herziene Indonesisch Reglement) dipandang terlalu lama, tidak praktis dan putusan yang dikeluarkan oleh Majelis Hakim belum bisa memberikan keadilan bagi para pihak. Sehingga atas putusan tersebut pasti diajukan upaya hukum baik upaya hukum biasa (banding dan kasasi) maupun upaya hukum luar biasa (peninjauan kembali). Akibatnya terjadi penumpukan perkara di Mahkamah Agung. Penyelesaian yang panjang tersebut tentu tidak sebanding dengan biaya yang dikeluarkan oleh pencari keadilan apabila nilai gugatannya kecil. Maka dari itu sudah selayaknya disusun sebuah sistem penyelesaian perkara yang praktis, efektif dan berkeadilan.

Terdapat beberapa baru yang diatur dalam Perma yang terdiri atas 33 Pasal tersebut antara lain : Pertama, dalam Perma tersebut dikenal istilah gugatan sederhana. Gugatan sederhana ini ialah gugatan perdata dengan nilai gugatan materiil paling banyak Rp 200.000.000,- (dua ratus juta rupiah) baik itu perkara wanprestasi maupun perbuatan melawan hukum. Istilah tersebut merupakan pengkhususan bagi perkara perdata yang menurut Mahkamah Agung termasuk small claim court sehingga dapat diselesaikan secara sederhana tanpa harus diterapkan seluruh prosedur persidangan dalam hukum acara perdata. Sifat sederhana lainnya ialah para pihak dalam gugatan hanya terdiri dari satu penggugat dan satu tergugat yang berdomisili di daerah hukum Pengadilan yang sama. Namun, apabila Tergugat tidak diketahui tempat tinggalnya, maka tidak dapat diajukan gugatan sederhana. Kedua, Perma Nomor 1 Tahun 2015 mengatur tentang penyederhanaan hukum acara perdata yang selama ini dianggap terlalu panjang. Penyederhanaan hukum acara perdata tersebut antara lain, pemeriksaan gugatan dilakukan oleh Hakim Tunggal yang ditunjuk oleh Ketua Pengadilan. Hakim terlebih dahulu akan melakukan pemeriksaan pendahuluan untuk menilai apakah gugatan yang diajukan tersebut masuk dalam kategori gugatan sederhana atau tidak. Pemeriksaan gugatan sederhana ini tidak dimungkinkan adanya tuntutan provisi, eksepsi, rekonvensi, intervensi, replik, duplik dan kesimpulan yang biasanya ada dalam pemeriksaan perkara perdata biasa. Dengan penyederhaaan ini diharapkan pemeriksaan perkara dapat dilakukan secara cepat. Dalam Perma ini terdapat batasan waktu penyelesaian gugatan yaitu paling lama 25 (dua puluh) lima hari sejak sidang pertama. Mediasi pun juga dilaksanakan secara sederhana pada sidang pertama dengan mengesampingkan ketentuan yang ada dalam Perma Nomor 1 Tahun 2008.

Ketiga, Perma Nomor 1 Tahun 2015 memberikan kemudahan bagi pencari keadilan untuk mengajukan gugatan yaitu cukup mendaftarkan gugatannya dengan mengisi blangko gugatan yang telah disediakan di kepaniteraan. Selama ini pengajuan gugatan harus secara tertulis dengan memenuhi syarat formil sebuah sebuah gugatan. Tentu hal ini sangat menyulitkan apabila Penggugat buta akan hukum acara. Ditambah lagi apabila gugatan yang telah diajukan tersebut tidak memenuhi syarat sahnya gugatan, maka konsekuensinya gugatan tersebut tidak dapat diterima (niet ontvankelijke verklaard / NO), tentu hal ini sangat merugikan Penggugat. Oleh karena itu Perma Nomor 1 Tahun 2015 memberikan kemudahan bagi siapa saja yang akan mengajukan gugatan sederhana. Di sini Penggugat dan Tergugat wajib hadir secara langsung pada setiap persidangan dengan atau tanpa didampingi oleh kuasa hukum. Dari kalimat tersebut bisa dipahami bahwa peran kuasa hukum dalam persidangan hanya untuk mendampingi para pihak. Berbeda dengan perkara perdata biasa di mana kuasa hukum selain mendampingi bisa mewakili para pihak dalam persidangan. Dalam persidangan perkara perdata sederhana ini Hakim harus berperan aktif dalam memberikan penjelasan mengenai acara gugatan termasuk dalam pembuktian, mengupayakan perdamaian serta menjelaskan upaya hukum yang dapat ditempuh pera pihak. Keempat, penyelesaian gugatan sederhana hanya ada satu upaya hukum yang bisa ditempuh yaitu keberatan, sehingga tidak dimungkinkan adanya banding, kasasi maupun peninjauan kembali. Keberatan diajukan kepada Ketua Pengadilan paling lambat tujuh hari setelah putusan diucapkan atau setelah pemberitahuan putusan. Pemeriksaan keberatan dilakukan hanya atas dasar putusan, berkas gugatan, memori keberatan dan kontra memori keberatan. Dalam pemeriksaan keberatan ini tidak lagi dilakukan pemeriksaan tambahan dan putusan yang dikeluarkan merupakan putusan akhir yang bersifat final.

Melihat ketentuan-ketentuan khusus di atas, maka diharapkan hasil dari penyelesaian perkara perdata sederhana dapat memenuhi keadilan yang lebih bersifat substansial. Keadilan substansial ini berkaitan dengan hukum materiil atau dalam hal ini lebih mengedepankan substansi dari sebuah gugatan. Berbeda dengan keadilan prosedural yang lebih mengedepankan hukum formil atau hukum acara yaitu bagaimana menjalankan hukum materiil itu.  Namun demikian, bukan berarti keadilan prosedural harus dihilangkan sama sekali. Hal ini sejalan dengan pokok substansi dari Perma Nomor 1 Tahun 2015 di atas di mana tidak semua prosedur dalam hukum acara perdata harus dilalui, misalnya tidak ada replik, duplik, dan kesimpulan. Penyederhanaan ini tentu akan mempermudah para pihak dan lebih memberikan kepastian hukum. Selain itu asas persidangan yang sederhana, cepat dan biaya ringan dapat terwujud.  Harapan ke depan, Perma Nomor 2 Tahun 2015 ini menjadi langkah pembaruan bagi sistem hukum acara perdata yang efektif dan berkeadilan substansial. 
ReadmoreHARAPAN BARU KEADILAN SUBSTANSIAL

PEMIMPIN & KEWAJIBAN MEMBERANTAS KEMAKSIATAN


Bangsa Indonesia telah mengalami degradasi moral yang sangat luar biasa. Penyakit moral seperti ini tidak hanya dialami oleh kalangan bawah saja tetapi juga kalangan atas. Kalangan bawah digambarkan dengan kelakuan seperti mencuri, merampok, mencopet, menipu dan lain-lain sedangkan kalangan atas diwujudkan dengan korupsi. Pemimpin Negara ataupun daerah benar-benar tak kuasa dalam memerangi kemaksiatan ini. Justru mereka yang diepercaya oleh rakyat menjadi pemimpin masuk ke dalam kejahatan itu sendiri, misalnya saja sekarang banyak kepala daerah yang terjerat kasus korupsi. Selama menjabat mereka pun juga tak sanggup memerangi keburukan. Lalu apakah yang bisa diharapkan dari pemimpin seperti ini. Seorang pemimpin berhati nurani, beriman, dan bertaqwa tentu tak akan tinggal diam ketika di wilayah ia meminpin terdapat tempat prostitusi. judi, dan minuman keras. Bagaimanapun caranya bangsa Indonesia tidak boleh menjadikan kemaksiatan tersebut menjadi budaya sehingga sukar untuk mengubahnya. Di Surabaya pada awal tahun 2014 ada langkah berani dari Walikota Tri Rismaharini untuk menutup kawasan lokalisasi Gang Dolly. Penutupan ini bukan tanpa alasan, namun alasan yang paling mendasar ialah hati nurani seorang pemimpin beriman. Dalam sebuah wawancara di televisi swasta Risma membeberkan seluruh kemaksiatan yang terjadi di lokalisasi tersebut. Pemimpin yang membiarkan rakyatnya menjalani kemaksiatan sungguh tak berhati. Keberanian Risma tersebut patut dipuji. Selama ini kawasan Gang Dolly sudah terkenal bahkan menjadi salah satu icon Kota Surabaya. Dilematis sangat bila kita renungkan, Kota Surabaya yang dikenal Kota Pahlawan dinodai dengan kemaksiatan. Tugas untuk memerangi kemaksiatan itu tidak hanya dilakukan oleh pemimpin daerah saja, melainkan kewajiban pula oleh Presiden. Sebagai pemimpin nomor satu di negeri ini Presiden mempunyai tugas pula untuk memperbaiki akhlak dan moral rakyat yang dipimpinnya. Kewajiban seorang pemimpin salah satunya juga dengan mewujudkan keamanan dankenyamanan bagi warga yang dipimpinnya. Setelah reformasi belum terlihat satu pun pemimpin yang berani melakukan langkah tegas dalam memerangi kejahatan. Rakyat rindu akan kenyamanan dan keamanan.
ReadmorePEMIMPIN & KEWAJIBAN MEMBERANTAS KEMAKSIATAN

PEMIMPIN & KEADILAN




Oleh : KELIK PRAMUDYA

Menjadi pemimpin pada dasarnya merupakan sebuah amanah untuk membawa orang-orang yang dipimpinnya menuju pada jalan kebenaran. Oleh karena itu setiap keputusan yang dibuat oleh pemimpin harus dapat dipertanggungjawabkan kepada rakyat. Keragu-raguan seorang pemimpin dalam membuat keputusan menjadikan ketidakpercayaan rakyat padanya. Kepemimpinan timbul dari sebuah kepercayaan, di mana sekelompok orang mempercayakan sepenuhnya kepada seseorang untuk membawanya ke arah kemakmuran. Kebanyakan pemimpin sekarang lahir dari sebuah ambisi, di antaranya ambisi untuk terkenal, dihormati, berkuasa, dan sebagainya. Kepemimpinan yang lahir dari sebuah ambisi ini biasanya tidak akan bertahan lama. Pada suatu saat akan timbul rasa tidak percaya serta kebosanan.
Ambisi dalam pemerintahan akan menjadikan pemimpin serta pengikutnya menjadi rakus. Dalam ambisi cara apapun akan dilakukan untuk bisa mencapainya. Keadaan seperti ini meruntuhkan pula tembok halal dan haram dalam diri seseorang. Namun, segala kerakusan, ambisi pemimpn itu pula nantinya akan menjadi penyesalan kemudian, sebagaimana disebutkan dalam hadist sebagai berikut :

“Dari Abu Hurairah r.a., dari Rasulullah SAW, beliau bersabda, Seseungguhnya kalian akan rakus dan sangat engharapkan duduk di kursi pemerintahan, tetapi di hari Kiamat hal itu akan menjadi penyesalan. Sebaik-baik pemerintahan adalah wanita yang menyusui (berkorban untuk rakyatnya) dan sejelk-jeleknya pemerintah adalah yang berhenti menyusui (tidak mementingkan rakyatnya” (HR. Bukhari)  

Banyak orang berharap diri mereka menjadi pemimpin. Namun, mereka sering kali tak menyadari bahwa sebenarnya mereka adalah pemimpin bagi dirinya sendiri. Setiap orang menjadi pemimpin di lingkungan masing-masing, terlepas dari besar kecilnya jumlah orang dalam kelompok tersebut.[1] Sebagaimana dalam Sabda Nabi Muhammad SAW sebagai berikut :

“Kamu semua adalah pemimpin dan kamu semua akan bertanggung jawab terhadap apa yang kamu pimpin. Seorang pemerintah adalah pemimpin manusia dan dia akan bertanggung jawab terhadap rakyatnya. Seorang suami adalah pemimpin keluarganya dan dia akan bertanggung jawab terhadap mereka. Seorang istri adalah pemimpin rumah tangga, suami dan anak-anaknya, dia akan bertanggung jawab terhadap mereka. Seorang hamba adalah penjaga harta tuannya dan dia juga akan bertanggung jawab terhadap jagaannya. Ingatlah, kamu semua adalah pemimpin dan akan bertanggung jawab terhadap apa yang kamu pimpin” (HR. Bukhari & Muslim)

Setiap tatanan masyarakat terdapat sebuah hukum universal yang menyatakan bahwa keadilan merupakan sifat yang harus selalu melekat pada setiap pemerintahan jika ingin kelangsungan kekuasaannya terus berlanjut. Oleh karena itu setiap pemerintahan harus mampu menerapkan sistem pengaturan masyarakat yang menganut prinsip keadilan. [2] Menurut ‘Abd al-Wahhab Khallaf terdapat tiga prinsip pokok yang menurutnya merupakan penyangga tegaknya setiap pemerintahan yang adil, yaitu [3]:
  1. Prinsip permusyawaratan
  2. Prinsip pertanggungjawaban pemerintahan
  3. Prinsip diperbolehnya kekuasaan tertinggi pemerintahan melalui bai’at umu rakyat.
Kelemahan kepemimpinan berdampak pada fundamental karena akan melemahkan banyak sisi dalam kehidupan. Pemimpim adalah simbol dan panutan, apabila pemimpin memiliki sejumlah kelemahan yang serius, apalagi penyimpangan dan kedzaliman, maka berbagai potensi positif masyarakat tidak akan muncul.[4]Kepemimpinan buruk yang lahir dari sebuah ambisi pada nantinya menimbulkan perilaku koruptif. Ambisi tersebut merupakan sebuah sistem yang didukung oleh orang-orang di belakang calon pemimpin. Orang-orang yang telah membantu mewujudkan ambisi sang pemimpin akan menuntut “hadiah” baik itu berupa jabatan, harta, ataupun pekerjaan yang strategis yang menghasilkan uang. Inilah yang selanjutnya menimbulkan perilaku koruptif di pemerintahan.
Tanpa disadari korupsi muncul dari kebiasaan yang dianggap lumrah dan wajar oleh masyarakat, misalnya member hadiah kepada pejabat/pegawai negeri atau keluarganya sebagai imbal jasa sebuah palayanan. Kebiasaan tersebut dipandang lumrah dilakukan sebagai bagian dari budaya ketimuran. Kebiasaan koruptif ini lama-lama akan menjadi bibit kurupsi yang nyata.[5] Hal tersebut juga terjadi dalam pemilihan para pemimpin di negeri ini. Kebiasaan berlaku korupsi akan melahirkan sebuah budaya yang nantinya merusak tatanan bangsa. Kepribadian bangsa yang ikhlas bekerja, ramah dalam pelayanan mulai luntur seiring dengan kebiasaan korupsi. Memang untuk menjadi pemimpin diperlukan rasa ikhlas dari dalam diri pemimpin tersebut. Ikhlas untuk mengorbankan waktu, ikhlas mengorbankan tenaga bahkan biaya untuk kesejahteraan rakyat yang dipimpinnya. Hal mana juga berlaku bagi Pegawai Negara yang bekerja untuk rakyat. Mereka merupakan bagian dari sebuah sistem kepemimpinan. 


MEWUJUDKAN KEADILAN DALAM PEMERINTAHAN
Kata keadilan dalam bahasa Indonesia berasal dari kata adil yang mendapat imbuhan awalan dan akhiran berasal dari bahasa Arab, yakni:Adl’ yang bermakna: istiqamah, seimbang, harmonis, lurus, tegak, kembali, berpaling, dan lain-lain. Adil dapat pula diartikan dengan memberikan sesuatu kepada seseorang yang menjadi haknya, oleh Ibrahim Mustafa menyebutkan dalam kitab mu.jamnya “mengambil dari mereka sesuatu yang menjadi kewajibannya”.[6] Kata adil dalam Alquran berulang 28 kali dengan bermacam-macam bentuk, tidak satupun yang dinisbatkan kepada Allah swt. menjadi sifat-Nya, dari semua kata adil tersebut, M. Quraish Shihab mengemukakan bahwa paling tidak ada empat makna keadilan yang dikemukakan oleh pakar agama, yaitu: 1). Adil dalam arti sama, 2) Adil dalam arti seimbang, 3). Adil dalam arti perhatian terhadap hak-hak individu, dan 4). Adil yang dinisbatkan kepada ilahi.[7]
Dalam Pancasila, keadilan disebutkan pada Sila Kelima yang berbunyi “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia”. Ini artinya setiap pemimpin Indonesia harus menjiwai nilai-nilai keadilan dalam Pancasila.




[1]    Ary Ginanjar  Agustian.2001.Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual, ESQ Jilid 1. Edisi Revisi. Jakarta : Arga Tilanta. hlm. 137
[2]    Lihat A. Malik Madaniy. 2010.Politik Berpayung Fiqh. Yogyakarta : Pustaka Pesantren. hlm 33-34. Dijelaskan pula bahwa tanpa keadilan kemakmuran yang dicita-citakan suatu bangsa bisa dipastikan akan semakin jauh dari pencapaian. Bahkan, kemakmuran yang sudah mulai terbina akan segera hancur berantakan, atau kalaupun tercipta kemakmuran itu hanya terpusat pada segelintir orang saja.
[3]    Ketiga Prinsip ini pada hakikatnya menegaskan bahwa urusan rakyat berada sepenuhnya di tangan rakyat sesuai dengan tujuan kemaslahatan yang mereka kehendaki, dan sesungguhnya rakyat pula yang merupakan sumber kekuasaan besar. Lihat ‘Abd Al-Wahhab Khallaf.1977.as-Siyasah asy-Syar’iyyah. Cairo:Mathba’ah at-Taqaddum. hlm. 29. Lihat pula ibid. hlm. 34-35
[4]    Yuceu Ekajaya, dkk. 2005.Di Bawah Naungan Cahaya Ilahi. Surakarta : Nurulhuda Press. hlm. 124-125
[5]    Kebiasaan korupsi yang terus berlangsung di kalangan masyarakat salah satunya disebabkan masih sangat kurannya pemahaman terhadap pengertian korupsi. Selama ini kosa kata korupsi sudah popular di Indonesia. Hampir semua orang pernah mendengar kata korupsi. Namun, jika ditanyakan kepada mereka apa itu korupsi, jenis perbuatan apa saja yang bisa dikategorikan sebagai tindak pidana korupsi, hamper dipastikan sangat sedikit yang dapat menjawab secara benar tentang bentuk/jenis korupsi sebagaimana dimaksud oleh Undang-Undang. Oleh karenanya masyarakat harus tahu unsur-unsur dan jenis-jenis tindak pidana korupsi tersebut. Lihat. Komisi Pemberantasan Korupsi. 2006.Memahami untuk Membasmi : Buku Saku untuk Memahami Tindak Pidana Korupsi. Cetakan Kedua. Jakarta : Komisi Pemberantasan Korupsi. hlm.1
[6]    Ibrahim Mustafa, ot.al..1934.al-Mu’jam al-Wasieth. Theheran : al-Maktabah al-Ilmiyah, hlm. 593
[7]    Quraish Shihab.1998.Wawasan Al-Quran Tafsir Maudhu’i atas Pelbagai Persoalan Umat. Bandung: Mizan. hlm. 114-116
ReadmorePEMIMPIN & KEADILAN

NEGARA MEMBIARKAN RAKYATNYA MENJADI PEMINTA MINTA


Oleh : KELIK PRAMUDYA


Sejak Negara Indonesia berdiri pada saat itulah kewajiban timbul untuk mensejahterakan rakyat. Perwujudan kesejahteraan tersebut mencakup artian luas, sebagaimana dituangkan dalam pembukaan UUD 1945. Kesejahteraan rakyat menjadi tujuan yang ingin dicapai bangsa ke depan. Kemiskinan rakyat sebagai akibat dari penjajahan selama lebih dari tiga setengah abad tak boleh berlanjut dan harus diakhiri. Namun, yang terjadi saat ini kemiskinan itu menjadi sebuah pakaian bagi sebagian rakyat untuk mencari rejeki dengan meminta-minta. Dahulu menjadi seorang peminta-minta adalah sebuah kelakuan memalukan yang harus dihindari. Ya, mana ada seorang yang mau dikatakan miskin (pengemis). Semakin hari berganti semakin maju berkembang neara ini mengapa justru banyak rakyat yang jadi seorang peminta-minta. Bahkan tidak jarang ini dijadikan sebuah pekerjaan. Apa pemerintah buta akan hal ini. Pemerintahan suatu Negara hendaknya tidak membiarkan rakyatnya hidup sebagai peminta, melainkan harus mendidik rakayat agar bekerja keras demi kehidupannya. Kebiasaan meminta adalah tidak mulia, oleh karena apa ungkapan “tangan di atas lebih baik dari pada tangah di bawah.”. Dalam  Islam pun diatur agar kita menjaga diri dari kebiasaan meinta-minta. Hanya orang-orang tertentu saja yang boleh meminta-minta.
“Dari Qabishah bin Mukhariq Al-Hilali r.a., berkata bahwa Rasulullah bersabda, Sesungguhnya meminta-minta tidak dihalalkan kecuali bagi salah seorang di antara tiga macam orang, yaitu orang yang menanggung hutang orang lain, ia boleh meminta minta hingga dapat melunasinya, kemudian ia berhenti; orang yang terkenan musibah yang menghabiskan hartanya, ia boleh meminta minta hingga mendapatkan sandaran hidup; dann orang yang ditimpa kefakiran hingga orang yang mengetahuinya dari kaangan kaumnya berkata, Si fulan telah ditimpa kefakiran, ia dibolehkan meminta-minta” (HR. Muslim)
Meminta tidak boleh dijadikan sebagai kebiasaan yang terus menerus, artinya apabila telah dicukupkan maka tidak boleh lagi meminta minta. Menjadikan meminta-minta sebagai sebuah kebiasaan yang terus menerus (pekerjaan) adalah dilarang. Seharusnya pemerintah Negara tahu akan hal ini. Pembiaran rakyat melakukan kebiasaan yang dilarang atau pemerintah yang tidak mampu mengendalikan perbuatan dosa rakyatnya adalah haram.
“Dari Abu bin Umar r.a., ia berkata bahwa Nabi SAW bersabda, seseorang senantiasa meminta-minta kepada manusia, sehingga besok pada hari kiamat ia datang dengan tidak ada sepotong daging pun di wajahnya. Pada hari Kiamat matahari begitu dekat sehingga keringatnya mengucur sampai pertengahan telinga. Ketika mereka dalam keadaan demikian mereka meminta pertolongan kepada Adam a.s., kemudian Musa a.s., kemudian Muhammad Saw.” (HR. Bukhari – Muslim)

Oleh karenanya hendaklah pemerintah negara menjaga dirinya dan rakyatnya agar tidak menjadi peminta-minta. Namun, di Indonesia menjadi peminta-minta justru oleh sebagian orang dijadikan sebagai kebiasaan yang terus menerus. Kenyataan dapat kita lihat di sudut-sudut kota, di pinggir jalan, di keramaian, dan di lampu merah. Dengan menggendong anak yang entah itu anak siapa diajak merasakan panasnya terik matahari di jalanan beraspal. anak-anak itu anak yang memang sengaja “disewakan” kepada peminta-minta. Ada juga anak umur belasan yang sudah diajari atau mungkin dipaksa menjadi peminta-minta. Sejauh ini tindakan yang dilakukan oleh pemerintah melalui aparatnya biasa dilakukan dengan melakukan razia maupun pembinaan di instansi terkait. Upaya preventif belum maksimal dilakukan, misalnya memberikan pembinaan berupa penyadaran ataupun memberian bekal keahlian. Namun, upaya tersebut juga tidak mudah. Sebagian pengemis mempunyai penghasilan yang bisa dikatakan besar jika dibandingkan harus bekerja sebagaimana layaknya masyarakat. Inilah budaya yang harus diubah di bangsa Indonseia. Pemimpin harus mampu menyadarkan masyarakatnya akan perbuatan halal dan haram.  Membiarkan rakyat kaya dengan mengemis adalah sikap yang tidak bijaksana. Sebagaimana dikatakan oleh Presiden RI pertama, Soekarno, ia mengatakan bahwa “kalau hidup harus makan, yang dimakan itu hasil kerja, kalau tidak bekerja tidak makan, jika tidak makan pasti mati. Itu disebut undang-undang hidup dan kita harus menerima undang-undang itu. Kita harus menerimanya dengan  jiwa yang besar dan merdeka,  jiwa yang tidak menengadah kecuali hanya pada Tuhan” Apa yang disampaikan oleh Soekarno tersebut harus menjadi pelajaran dan semangat bagi bangsa Indonesia untuk terus bekerja, tidak suka meminta dan selalu berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Dengan melihat fenomena yang terjadi di Indonesia, semoga para pemimpin di Indonesia bisa meneladani dan mewujudkan apa yang disampaikan Presiden Soekarno di atas, dan mengangkat derajat rakyat dari berjiwa peminta menjadi pekerja.
ReadmoreNEGARA MEMBIARKAN RAKYATNYA MENJADI PEMINTA MINTA

MENUJU SISTEM YANG HALAL

Oleh : KELIK PRAMUDYA

Negara Indonesia didirikan melalui sebuah perjuangan panjang. Dengan tumpahan darah dan kerja keras para pahlawan kita akhirnya berdirilah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945. Proklamasi kemerdekaan Negara Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 merupakan awal dimulainya sejarah perkembangan ketatanegaraan Negara Republik Indonesia. Pada tahun itulah berdiri Negara Republik Indonesia sebagai suatu kumpulan besar manusia yang telah terlepas dari penjajahan yang berhak menentukan nasibnya sendiri. Jadi dapat dikatakan Proklamasi kemerdekaan ini sebagai garis pemisah antara  ketatanegaraan kolonial dengan ketatanegaraan Republik Indonesia.
Aristoteles dalam buku Politica sebagaimana dikutip oleh Soehino, mengatakan bahwa Negara itu merupakan suatu persekutuan yang mempunyai tujuan tertentu. Cara berpikir yang bersifat analytis dalam bukunya Ethica dilanjutkan dalam buku Politica untuk dapat menerangkan asal mula dan perkembangan Negara.[1] Tujuan Negara oleh Epicurus dikatakan bahwa selain menyelenggarakan ketertiban dan keamanan, yang penting adalah menyelenggarakan kepentingan perseorangan. Jadi berarti menyelenggarakan keenakan pribadi. Tetapi dijelaskan oleh Epicurus bahwa yang dimaksud dengan keenakan pribadi itu bukanlah keenakan yang bersifat materialistis, meskipun ini kadang-kadang harus diusahakan juga, melainkan yang penting adalah keenakan yang bersifat kejiwaan atau kerokhanian. Oleh karena keenakan ini sifatnya lebih langgeng atau abadi bila dibandingkan dengan keenakan yang  bersifat materialistis.[2]
Di Indonesia Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia telah mengamanatkan tujuan Negara Indonesia yaitu : melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Harapan para pendiri bangsa ini telah terwujud dengan tetap tegaknya NKRI dengan dasar Negara Pancasila.  Pembangunan demi pembangunan telah mengisi kemerdekaan Negara ini yang sudah berdiri lebih dari setengah abad.
Masa reformasi yang dimulai sejak tahun 1998, ditandai dengan turunnya presiden Soeharto yang mengundurkan diri setelah berkuasa selama 32 tahun. Ini merupakan sejarah bangsa yang tak terlupakan. Harapan reformasi tak lain ialah melepaskan bangsa Indonesia dari keterpurukan sebagai akibat dari budaya KKN (Korupsi Kolusi dan Nepotisme). Budaya KKN tersebut menjadikan ketidakadilan bagi rakyat Indonesia sehingga mendorong gerakan reformasi. Dari hal tersebut harusnya dapat dimaknai tujuan reformasi.
Saya menulis ini didorong atas rasa keprihatinan terhadap Negara yang sangat kita cintai ini. Meskipun belum lama berkecimpung di dunia hukum, namun saya merasakan banyak hal-hal yang selalu mengusik hati nurani  Saya merasakan negara ini sedang tersesat.Bagaimana tidak, Negara yang sudah lebih dari setengah abad ini tiba-tiba menjadi tidak beraturan. Kemakmuran yang diidam-idamkan bukan bagaikan sebuah mimpi. Saya rasa sistem dari Negara saat ini justru membawa pada kehancuran bangsa Indonesia sendiri. Berhari-hari berita di surat kabar, televisi, internet maupun berita dari mulut ke mulut selalu membawa kabar yang buruk. Tingginya angka kejahatan, melambungnya harga, hingga terus bertambahnya kasus korupsi selalu kita dengar.
Negara kita tak kunjung bisa memperbaiki sistem yang baik seperti yang diharapkan dan dicita-citakan selama lebih dari setengah abad. Sebuah pekerjaan rumah yang tak mudah untuk mereka para pemimpin. Hal tersebut dikarenakan kita sudah terlanjur masuk ke dalam suatu sistem yang buruk, baik itu peraturannya ataupun birokrasinya.  Tak bisa dipungkiri bahwa reformasi yang semula diharapkan dapat merubah situasi pemerintahan yang bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) justru sebaliknya. Reformasi melahirkan “gaya bebas” yang lepas dari kekangan. Gaya bebas ini mengindikasikan suatu kesempatan bagi pelaku kejahatan untuk melakukan aksinya dengan berbagai cara. Dengan kemajuan dan perkembangan teknologi seperti sekarang ini kejahatan terasa sangat mudah dilakukan. Penjahat papan atas maupun bawah kini meraja lela. Tindakan-tindakan amoral dan perbuatan dosa semakin beragam dan dianggap kebiasaan. Pernahkah kita berpikir bahwa apa yang kita lakukan itu suatu perbuatan dosa yang nantinya akan ada pertanggungjawabannya. Kebebasan memang perlu, akan tetapi harus dilakukan secara bertanggung jawab dan tidak berbuat kerusakan terhadap masyarakat lainnya. Perilaku korupsi pejabat Negara sering mengisi berita di berbagai media. Kericuhan yang terjadi di masyarakat adalah pemandangan yang buruk bila dikaitkan dengan budaya bangsa yang dulu terkenal rukun dan ramah.
Sistem yang Haram
Pemerintahan Negara saya kira tak mampu memberikan hak warga negaranya sebagaimana amanat Undang-Undang Dasar. Saya mencontohkan misalnya, tidak adanya jaminan keamanan bagi warga Negara dalam melakukan pekerjaannya. Kalau ada mengapa muncul yang dan dinamakan uang keamanan, uang pelicin, prasyarat dan sebagainya. Situasi semacam itu kini menjadi kebiasaan bahkan keharusan di Negara kita. Mengapa muncul seperti ini, bukankah sangat memalukan di hadapan Tuhan ? Sampai kapan keadaan ini akan didiamkan saja oleh pemerintahnya. Ini menjadi suatu bentuk Negara yang sesat kalau dosa-dosa justru menjadi keharusan bagi warga negaranya, pemerintahnya, dan para pemimpinnya sendiri.  Akhirnya rakyat biasalah yang harus menanggung akibatnya. Kalau pemerintahnya saja mengharuskan suatu perbuatan dosa, secara otomatis rakyat harus mengikutinya.
Kesesatan dalam bernegara semakin terlihat pada perlakuan sistem hukum di Indonesia, di mana hukum ini sekarang tidak mencita-citakan sebuah keadilan. Penegakan hukum di lembaga peradilan saat ini tak lebih dari sekedar formalitas untuk menjalankan hukum secara formil. Dalam menjalankan hukum, aparat penegak hukum kita sering mengabaikan makna dari hukum dan keadilan itu sendiri. Cara berpikir dan bertindak dengan memisahkan hukum dari keadilan tentu tak bisa ditolerir oleh sebuah Negara hukum. Memisahkan keadilan dari hukum sama saja dengan memisahkan tubuh manusia dari rohnya. Keadilan bisa dikatakan sebagai sebuah sifat yang harus melekat dalam diri pemerintahan. Artinya pemerintahan harus mampu menerapkan sebuah sistem dengan menganut prinsip keadilan. Situasi pemerintahan yang tidak mencerminkan keadilan bagi warga negaranya akan menyebabkan kekacauan dalam sebuah Negara. Pada akhirnya kemakmuran yang dicita-citakan sulit digapai.
Untuk menjadi pemimpin Negara ini sangat dibutuhkan perenungan dan tindakan bagaimana membangun sistem kehidupan yang baik bagi warga negaranya.  Orang-orang yang berambisi menjadi pemimpin sering lupa bahwa yang dibutuhkan Negara ini bukan saja kesejahteraan, melainkan ketenteraman hidup berbangsa dan bernegara. Apa gunanya suatu kesejahteraan bila diperoleh melalui sistem yang tidak halal. Kesejahteraan yang dibangun melalui sistem yang tidak halal tak akan menjamin ketenteraman warga negaranya. Sistem ini akan membesarkan para koruptor dan penjahat .  Orang yang baik pun akan menjadi jahat bila berada dalam sistem yang buruk, karena mau tidak mau mereka harus mengikutinya. Pembentukan moral selama bertahun-tahun seakan tak berarti ketika dikandaskan oleh sistem yang haram. Sebaliknya dalam sistem yang baik, maka para orang jahat akan dipaksa menjadi baik mengikuti sistemnya. Pemimpin yang semula baik pun juga akan menjadi buruk bila ia tak punya keberanian membinasakan dosa-dosa dari pemerintahan terdahulu, karena ia hanya melanjutkan pemerintahan yang buruk warisan dari pemimpin sebelumnya. 
Cara-cara yang haram sudah terlanjur masuk ke dalam sistem Negara kita, akibatnya cara-cara haram seperti, korupsi, kolusi, dan “koneksi” dll menjadi sebuah keharusan yang dilaksanakan. Uang dan harta kekayaan menjadi tujuan utama mereka. Kini rakyat  dan pemerintah sama-sama mendewakan uang padahal arti dari kesejahteraan itu bukan hanya berupa uang. Sungguh mustahil di Negara yang berkeTuhanan Yang Maha Esa justru mewajibkan perbuatan haram rakyatnya. Namun, itulah yang terjadi di Indonesia saat ini. Pemerintah Negara ini telah membiarkan rakyatnya menjadi penjahat, penyuap, dan koruptor demi sebuah kesejahteraan dalam arti sempit. Kesejahteraanteraan itu terlalu sempit bila hanya dinilai dengan uang. Kesejahteraan itu meliputi segalanya yang bisa membuat tenteram jiwa dan pikiran. 
Membangun sebuah sistem dalam bernegara dapat dimulai melalui penciptaan keamanan bagi rakyatnya tentunya dengan pemerintahan yang berprinsip keadilan. Keamanan tersebut berlandaskan moral dan kesadaran jiwa rakyat bersama pemimpinya. Dibutuhkan pemimpin yang tegas, cekatan, serta berani mengambil langkah berbeda walau kritik dan celaan mengikutinya. Memaksa penjahat berbuat baik tidaklah sulit bila sistem yang halal telah ditanamkan dalam diri tiap-tiap rakyatnya. Tentu kita sangat merindukan suasana seperti itu. Dalam penegakan hukum, tentunya harus dihindari terjadinya judicial corruption. Apapun cara dan alasannya fenomena judicial corruption adalah matinya sebuah hukum dalam suatu Negara. Artinya bila aparatnya saja adalah penjahat, lalu bagaimana bisa penjahat menegakkan sebuah keadilan.         
Kita berharap semoga pemimpin Negara ini dapat mewujudkan sebuah sistem bernegara yang baik guna membangun dan melindungi warga negaranya. Sistem ini meliputi segala aspek baik itu perekonomian, hukum, sosial, politik, dsb. Selain itu harapan juga kita tujukan kepada kesadaran warga Negara agar berubah dan menjalani kehidupan bernegara secara baik dan halal. Bila kita sudah terbiasa pada kewajiban melakukan perbuatan halal dan menolak segala keharaman maka sistem yang kita cita-citakan di atas tidaklah mustahil untuk terwujud, karena landasan kita adalah Ketuhanan Yang Maha Esa.


[1][1] Soehino.2000.Ilmu Negara. Yogyakarta: Liberty, hlm.24
[2][2] Ibid hlm 31
ReadmoreMENUJU SISTEM YANG HALAL